Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget HTML #1

Belum Bisa Rebut Kiyv, Pengamat Barat Sindir Tentara Rusia

 Moskow - Di atas kertas, perang antara Rusia dan Ukraina bukanlah pertarungan yang adil.

Pada setiap metrik yang dapat diukur, mulai pasukan, kendaraan bersenjata, pesawat terbang, hingga rudal maupun artileri, Rusia unggul secara signifikan.

Moskow memiliki senjata yang lebih canggih, kapasitas superior di dunia maya, dan sejarah baru-baru ini tentang pengerahan kekuatan militer yang mumpuni.

Namun, setidaknya sejauh ini, perang belum berjalan sesuai keinginan Rusia. Pasukan Rusia telah ditahan di luar Kyiv, ibu kota Ukraina.

Rusia dinilai juga gagal untuk memenangkan kendali atas pusat populasi utama Ukraina lainnya. Moskow sejauh ini belum mampu membangun superioritas udara.

Mereka bahkan gagal dalam tugas-tugas logistik dasar seperti memastikan kendaraan mereka memiliki bahan bakar yang cukup.

Ini kurang dari seminggu setelah invasi dan terlalu dini untuk membuat pernyataan pasti tentang bagaimana kampanye Rusia akan berakhir.

Tetapi konsensus di antara para ahli militer adalah bahwa invasi awal didasarkan pada lokasi strategis yang sangat cacat.

“Butuh waktu bagi saya untuk mencari tahu apa yang mereka coba lakukan karena itu terlihat sangat konyol dan tidak kompeten,” kata Michael Kofman

“Operasi Rusia adalah skema yang aneh, berdasarkan asumsi politik yang mengerikan, dengan hubungan yang buruk antara pelatihan & kemampuan mereka.”

Beberapa analis berpendapat bahwa masalahnya bahkan lebih dalam.

Mereka menyebut, militer Rusia tidak hanya ditugaskan untuk menjalankan strategi yang buruk tetapi juga merupakan organisasi yang tidak kompeten melakukan fungsi dasar medan perang secara memadai.

“Penjelasan paling sederhana di sini adalah bahwa militer Rusia itu buruk! Itu adalah macan kertas, dan sekarang kertas itu terbakar,” tulis Brett Friedman, seorang perwira cadangan Korps Marinir dan penulis buku On Tactics.

Dalam jangka panjang, Friedman dan pakar lainnya memperingatkan, Rusia masih diunggulkan untuk memenangkan perang: Rusia terlalu besar dan dilengkapi dengan baik.

Pentagon memperingatkan bahwa keadaan akan segera menjadi lebih buruk: Dalam briefing hari Senin, seorang pejabat senior pertahanan AS memperingatkan bahwa Rusia mungkin mengepung Kyiv dan kota-kota Ukraina lainnya, sebuah taktik brutal yang dengan sengaja memotong warga sipil dari kebutuhan dasar seperti makanan. (Edy - obrolanesia.com)

Post a Comment for "Belum Bisa Rebut Kiyv, Pengamat Barat Sindir Tentara Rusia"